Hello,This is me!

Sony Swangga

Professional Digital Campaign Professional Public Relations Creative Marketer

Kebohongan Kampanye Politik di Social Media

  • - Sony Swangga -

Kebohongan Politik di Social Media

Kita sering menilai kualitas itu lebih baik daripada kuantitas. Namun faktanya kita lebih menyukai jumlah yang lebih banyak tanpa mempedulikan kualitas yang hanya berjumlah sedikit. Logika ini seringkali digunakan kebanyakan orang dalam menilai sesuatu yang tidak belum pernah diketahui atau dikenal sebelumnya. Contohnya, bayangkan ketika kita sedang merasa lapar dan berada di tempat yang terdapat banyak penjual makanan yang kita belum pernah mendapatkan referensi dan mencoba mencicipi sebelumnya, otak kita seringkali memilih tempat yang paling banyak pengunjungnya. Cara memilih tersebut adalah normal bagi kebanyakan orang. 

Atas dasar pola pikir yang sama, tim sukses (timses) dari calon pemimpin menggunakan kuantitas sebagai senjatanya. Kenapa bisa? Begini cara melakukan kampanye politik di social media yang tidak kita ketahui atau bahkan sering kita abaikan.


Tahap 1

Perbanyak Jumlah Audiens di Social Media

Timses berlomba-lomba memperbanyak fans atau follower. Tidak peduli meskipun yang menjadi fans atau followernya adalah akun palsu (fake audiens) yang sengaja dibuat demi menunjukkan kepada akun asli bahwa calon yang diusung memiliki banyak pendukung. Proses selanjutnya adalah para pemilik akun asli akan percaya sehingga ikut bergabung mendukung calon pemimpin yang diusung oleh timses.

Bagaimana dengan yang tidak langsung percaya? Maka proses yang dilakukan selanjutnya adalah propaganda.


Semakin banyak fans atau followers, real audiens percaya bahwa calon pemimpin memiliki banyak pendukung

Tahap 2

Statement Propaganda

Ini adalah proses dimana sang pemilik rumah memperkenalkan anggota keluarganya. Para audiens yang menjadi tamu dibuat senyaman mungkin agar merasa betah berkunjung. Hal yang dilakukan timses adalah memastikan audiens menerima semua pesan politik agar dapat diterima dan dapat disebarkan ke jumlah audiens yang lebih banyak lagi. Sebenarnya proses ini biasa terjadi bukan hanya pada kampanye politik di sosial media, tapi juga pada kegiatan kampanye produk atau jasa perusahaan. Perbedaannya, propaganda politik di sosial media dibuat lebih sistematis.

Propaganda dimainkan oleh 2 aktor utama yang nantinya akan terbagi lagi dengan beberapa skenario yang berbeda. Aktor yang pertama tentunya adalah admin. Admin bertugas memberikan konten yang nantinya akan direspon oleh audiensnya. Sedangkan aktor yang kedua berperan sebagai fake audiens yang akan memberikan respon dari konten admin ataupun membuat konten sendiri. Meskipun perannya sebagai audiens, namun inilah yang paling 'berbahaya' dalam propaganda politik.

Proganda ini terbagi menjadi 3 skenario yang diperankan oleh fake audiens yang berbeda.

Skenario pertama

Audiens yang berperan sebagai tamu. Sebut saja "si Lugu". Perannya mengambil sisi sebagai orang awam yang tidak tahu figur calon pada awalnya. Tentunya hanya berpura-pura. Si Lugu mengajukan beragam pertanyaan seputar figur calon pemimpin. Segala bentuk pesan si Lugu nantinya akan dilihat oleh real audiens demi menciptakan persepsi bahwa akun atau group atau fanpage admin memiliki kebebasan bertanya dan berpendapat.

Skenario kedua

Audiens yang berperan sebagai tetangga si pemilik rumah. Mereka tentunya mengenal betul dengan si calon pemimpin yang diusung. Sebut saja "si Pintar". Mereka akan menjawab segala pertanyaan si Lugu maupun real audiens dengan bijak. Sayangnya, jumlah mereka tidak banyak. Belum lagi materi yang mereka miliki juga terbatas, sehingga akan sulit jika harus menjawab semua pertanyaan yang mudah maupun kritis dengan jawaban yang memuaskan. Jika sudah begini, saatnya mengandalkan skenario ketiga.
Propaganda fans atau followers palsu mempengaruhi fans atau followers asli

Skenario ketiga

Audiens berperan sebagai akun garis keras. Mereka lebih agresif dalam menangani posting yang dianggap atau berpotensi menjatuhkan calon yang diusung. Sebut saja "si Galak". Mereka menanggapi dengan sinis setiap posting tanpa mempedulikan tanggapan mereka realisitis atau tidak. Meskipun ada real audiens yang netral ataupun dari kubu lawan dengan statement kritis, mereka dapat menanganinya dengan baik. Mereka menggunakan karakter dasar social media dimana statement mereka yang lebih banyak dapat menutup beberapa posting kritis real audiens. Dengan kata lain, kecil kemungkinan statement kritis real audiens dapat dibaca real audiens lain jika posting si Galak jumlahnya lebih banyak. Pada skenario ketiga ini, perannya jauh lebih banyak dan lebih sering dimainkan.
Baik si Lugu, si Pintar maupun si Galak, mereka tetaplah satu kesatuan. Mereka adalah tim yang solid yang siap "berperang" dengan tim milik kubu lawan. Kita juga sangat sulit menyadari yang mana real audiens maupun fake audiens.
Dengan perbandingan 10 : 1 fake audiens menutup statement kritis agar real audiens lain tidak percaya atau bahkan sama sekali tidak pernah tahu adanya statement kritis

Tahap 3

Memperbanyak akun "official"

Pada tahap ini, timses memperbanyak akun resmi yang pada kenyataannya adalah fake juga. Contohnya calon yang diusung bernama Budi yang mencalonkan diri sebagai Presiden. Maka yang akan kita temui adalah akun-akun bernama "Relawan Budi", "Pendukung Budi", "Teman Budi", "Sahabat Budi", "Budi for President", dan lain sebagainya. Terkadang juga menggunakan nominal seperti "100 Juta Rakyat Mendukung Budi", dan lain sebagainya. Semua akun official yang dibuat tentunya sudah terlebih dahulu dihuni oleh ratusan atau bahkan ribuan fake audiens.

Tujuannya memperbanyak akun official ini adalah demi menciptakan persepsi bahwa si Budi memiliki pendukung yang sangat banyak di social media.


Tahap 4

Fake Black Campaign 

Setiap kampanye politik tidak lepas dengan yang namanya black campaign (kampanye hitam). Black campaign pada dasarnya bertujuan untuk menjatuhkan kubu lawan dengan menggunakan berbagai konten yang membuat Kebohongan Politik di Social Media percaya dan membenci target black campain. Namun logika tersebut kemudian sengaja dibalikkan dengan mentargetkan diri sendiri. Ini yang paling berbahaya dari metode black campaign.
Loh, kok? Kenapa harus menyerang diri sendiri? Bukannya malah merugikan? Justru sebaliknya. Timses melakukan black campaign terhadap calon yang diusung dengan tujuan mendapat simpati dari real audiens yang seakan-akan kubu lawan "bermain kotor". 

Beragam isu "murahan" diangkat sebagai tema black campaign dimana kebanyakan orang tidak percaya isu tersebut, bahkan membenci si pembuat isu tersebut. Contoh isu murahan yang seringkali digunakan antara lain adalah isu yang berbau ras maupun agama. Contohnya, timses A membuat isu yang terkesan timses B menyerang timses A, "Jangan pilih pemimpin A yang berdarah Cina, negro dan arab". Pernyataan tersebut kemudian dibantah banyak fake audiens A ( dari pihak yang sama) membela timses A dengan menyebutkan "Jangan pilih pemimpin B karena pemimpin B itu rasis dan suka fitnah". Proses ini kemudian disaksikan oleh real audiens yang simpati kepada timses A dan membenci timses B. Padahal, kenyataannya timses B tidak pernah melakukan tindakan apapun.

Maka jangan heran kalau kita sering menemukan fanatik-fanatik agama dan ras berkeliaran dengan isu murahan yang pasti kita tidak mudah percaya. Kita menganggap kubu yang menjadi black campaign adalah korban yang harus kita bela. Meskipun pada kenyataannya isu kelompok fanatik itu sengaja dibuat oleh si korban. Pada proses akhir, dengan atau tanpa kita sadari, kita akan menjadi si Lugu, si Pintar, atau bahkan si Galak.
Kampanye hitam palsu yang dibuat untuk menciptakan persepsi negatif kubu lawan

Tahap 5

Menggunakan jasa Buzzer

Kita sering melihat bahwa trending topik di twitter seringkali dipenuhi dengan hal-hal yang sebenarnya tidak menarik bagi kita. Kita dapat mengetahui trending palsu tersebut dengan anggapan bahwa "Menjadi tren di twitter bukan berarti menjadi tren di google trend atau social media lainnya". Padahal ketika kita berbicara soal trend, harusnya topik tersebut dapat kita ketahui hampir di semua jejaring sosial. Atau setidaknya, orang-orang di sekitar kita juga mengetahuinya.

Dengan menggunakan jasa buzzer, para timses berlomba-lomba meningkatkan reach demi menarik perhatian real audiens. Namun jika kita terbiasa tidak menggunakan hanya 1 jenis media sosial, maka kita akan lebih mudah mengetahui kenyataan dibandingkan tren yang sengaja dibuat oleh para buzzer ini.


Cara Mengetahui Fake Audiens (Akun Palsu) di Social Media

Cara pertama, mengetahui fake audiens

Lihatlah para pemilik akun yang dianggap palsu dengan cara melihat profilenya. Lihat photo profile dan timelinenya. Umumnya, mereka tidak menggunakan foto asli. Batas timelinenya dimulai dalam periode paling lama 1 tahun. Screenshot profilenya. Kemudian kunjungi profilenya pada 1 bulan kemudian di pada masa kampanye atau setelah pemilihan umum. Apakah profile tersebut masih ada? Dengan nama dan foto yang sama?


Cara kedua, mengetahui fake official account

Sama dengan cara mengetahui fake audiensKita tidak akan pernah tahu kebenaran kampanye politik di sosial media. Seandainya facebook maupun twitter mau membuka data mereka dengan menyebutkan jumlah akun sebelum dan sesudah masa kampanye, kita akan mengetahui peningkatan drastis pada masa kampanye dan penurunan drastis setelah kampanye.

Sisi negatif pasti selalu ada. Dari berbagai kebohongan dan fitnah, kita sering terbawa dalam kampanye mereka. Kita bahkan dapat berselisih dengan orang terdekat kita hanya karena perbedaan pandangan politik.

Sisi Positif?

Tidak semua sisi negatif yang ada dalam kampanye politik di social media. Sisi positifnya, kita masih dapat belajar dari cara-cara kampanye seperti ini. Misalnya, kita dapat melakukannya di kampanye bisnis kita. Meskipun dipenuhi kebohongan juga, setidaknya kita tidak mengadu domba orang banyak.


Ditulis oleh:
Sony Swangga

Praktisi Humas, Social Media dan Pemasaran Digital

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit, sed diam nonummy nibh euismod tincidunt ut laoreet dolore magna Veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat.

5 komentar:

  1. Wah.. Artikelnya cerdas. Analisisnya berani. Ane sependapat

    BalasHapus
  2. memang cukup sadis juga cara berpolitik di media sosial seperti itu. Tapi itulah yang kerap ditemukan, Harus di akui media sosial merupakan media berkampanye yang paling efektif, efisien dan ekonomis. Urusan apakah kampanye itu betul atau tidak, itu soal lain yang penting publish figur dapat sampai ke konstituen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas komentarnya. Sangat disayangkan ketika pengguna media sosial juga menjadi target kampanye dari jutaan testimoni yang dilakukan jutaan akun palsu demi menciptakan pandangan bahwa figur memiliki banyak pendukung. Lebih disayangkan lagi, jutaan testimoni tersebut dapat menggiring opini publik agar mau memilih calon tertentu.

      Hapus

Sony Swangga
+6285693433333
Jakarta, Indonesia

HUBUNGI SONY SWANGGA